Friday, August 21, 2009

LAMBAIAN KAABAH ( 1 )

Kisah pengalamanku ke tanah suci untuk menunaikan umrah ini adalah sebahagian daripada koleksi memoriku. Namun demikian, aku juga berharap agar kita dapat berkongsi pengalaman ini bersama-sama...

Pada tahun 1999, suamiku merancang untuk membawa ku menunaikan umrah. Memandangkan dia telah pernah menunaikan umrah sebelumnya bersama rakan-rakannya, aku hendak dibawanya bersama pada kali ini. Alangkah riangnya hatiku apabila berita gembira itu disampaikan kepadaku.

Namun demikian, dalam bulan November sekali lagi aku dikejutkan dengan berita yang tidak disangka-sangka. Aku disahkan hamil 3 bulan, setelah 6 tahun aku berihat. Anakku yang bongsu pada ketika itu sedang belajar di TASKI. Bila difikirkan hamil pada usia 38 tahun dan mempunyai masalah jantung, aku rasa agak runsing. Namun, ku gagahi juga dan berazam untuk menerima anugerah kurniaan ALLAH ini dengan hati terbuka.

Ayahandaku (Atok Ayah) dan Bondaku (Atok Mak)

Puteri-puteri kesayangan kami

Masuk bulan Disember, persiapan untuk menunaikan umrah telah siap semuanya. Mak Teh, ibu saudara suamiku akan ikut serta dalam rombongan umrah ini. Kami bertolak dari rumah ibubapa ku setelah meninggalkan keempat-empat puteri kesayangan kami bersama Tok Ayah dan Tok Mak mereka. Sebak juga rasa hatiku kerana inilah kali pertama aku akan berpisah dengan anak2 ku selama 2 minggu, terutama anak bongsuku. Dia memelukku sambil meraung-raung menangis seolah-olah enggan melepaskan aku pergi. Sebenarnya ayahku juga akan berangkat untuk menunaikan umrah bersama-sama adikku, Noli dan suaminya selang sehari selepas aku dan suami berangkat. Insyaallah, jika diizinkan ALLAH, kami akan bertemu di Madinah AlMunawarah atau di Mekah AlMukarramah.

Penerbangan dari KLIA ke Jeddah mengambil masa 8 jam. Mujurlah, walaupun aku sedang berbadan dua ketika itu, aku tidak mengalami apa-apa alahan. Sampai di Jeddah, proses imigresen berjalan lancar. Kami pun menaiki bas menuju Madinah dan tiba pada waktu subuh. Alangkah seronoknya dapat bersembahyang berjemaah bersama-sama muslimin dan muslimah dari seluruh pelusuk dunia di dalam masjid Nabi iaitu Masjid Nabawi.

Bersama Mak Teh di Masjid Nabawi

Bersama suami di Jabal Rahmah

Sepanjang berada di Madinah, aku berpeluang menunaikan semua solat 5 waktu berjemaah di Masjid Nabawi di samping berpeluang menziarahi Makam Nabi dan Raudhah beberapa kali. Membaca AlQuran, melakukan solat sunat dan berdoa di sana. Aku juga tidak lupa untuk meminum air zam zam setiap kali sebelum dan selepas menunaikan solat. ALLAH menjanjikan 1000 kali ganda pahala bersembahyang di Masjid Nabawi jika dibandingkan dengan masjid2 lain kecuali Masjidil Haram.

Seleraku juga bertambah ketika menghadap setiap hidangan yang disediakan. Begitu juga apabila melalui deretan kedai-kedai makan yang banyak menjual kebab, nasi arab, dan bermacam lagi masakan Arab. Sesekali kami beli dan mencuba makanan tersebut. Sungguh lazat sekali... Begitu juga dengan jus buah-buahan segar dan ais-krimnya yang enak tu... Buah-buahannya juga segar dan manis-manis belaka, seperti buah mangga, aprikot dan pic.

Selama lebih kurang 2 hari berada di Madinah, kami juga telah dibawa menziarahi Tanah Perkuburan Baqi' tempat di mana kebanyakan daripada isteri-isteri dan putera-puteri Nabi telah disemadikan. Kami juga dibawa menziarahi Bukit Uhud di mana berlakunya Peperangan Uhud dan di sinilah para syuhada' spt. Sayidina Hamzah bin Abdul Mutalib dan rakan-rakannya yang terkorban telah disemadikan.

Selain daripada itu, kami juga menziarahi Masjid Quba, masjid pertama yang dibina oleh Rasulullah dan Masjid Qiblataini, di mana wahyu diturunkan kepada Rasulullah untuk menukarkan arah kiblat dari Baitul Maqdis di Palestin kepada Kaabah di Mekah. Kami juga dibawa ke Pasar Kurma untuk membeli kurma, kekacang dan manisan sebagai buah tangan untuk keluarga, sanak saudara serta sahabat handai di tanahair.

Tiba hari dan waktu yang dijanjikan, rombongan kami bersiap sedia untuk berangkat ke Mekah. Selepas solat subuh dan bersarapan, suamiku menemaniku untuk ke Masjid Nabawi bagi melakukan Ziarah Wada', iaitu ziarah Selamat Tinggal. Ini merupakan ziarah ke Makam Nabi buat kali terakhir sebelum meninggalkan kota Madinah.

Selepas itu, kami perlu mandi sunat ihram dan memakai pakaian ihram. Untuk lelaki, ianya merupakan 2 helai kain putih tidak berjahit yang dililit sebagai sarong dan sehelai lagi meliputi badan. Bagi kaum perempuan, memadai dengan pakaian untuk bersembahyang, iaitu telekong. Setelah siap, segala beg dan barang2 kami pun dipunggahkan ke dalam bas. Dengan rasa sebak, kami meninggalkan bandar Madinah AlMunawarah. Masih teringat dalam ingatanku, Rasulullah pernah bersabda yang bermaksud sesiapa yang menziarahi Makam Nabi setelah beliau wafat, samalah seperti kita menziarahi beliau semasa hayatnya. Menitis juga airmata apabila mengenangkan sama ada kami akan berpeluang untuk ke sini lagi atau tidak. Insyaallah, kami akan datang lagi untuk menjadi tetamuNya...

Dalam perjalanan ke Mekah, bas tersebut berhenti di sebuah masjid di Bir Ali untuk Miqat, iaitu, solat sunat Tahiyatul masjid, solat sunat ihram dan niat ihram umrah. Pada ketika inilah ada beberapa perkara yang dilarang dan perlu kita hindarkan seperti memakai wangi-wangian dan memotong rambut dan kuku. Jika kita engkar, kita akan dikenakan dam atau denda.

"Laib baikallah hummalab baik,
Laib baik kala syari kala kalabbaik,
Innal hamna wanikmata,
Lakawal mul,
Lasyari kala......"

Itulah bacaan Talbiah yang dibaca sehinggalah sampai ke Mekah. Bas yang membawa kami pun sampai ke hotel penginapan. Pada ketika itu, sudah masuk waktu Isyak. Kami pun dinasihatkan untuk makan malam dulu sebelum bersiap-siap dan berkumpul di lobi untuk ke Masjidil Haram. Kami berjalan kaki ke Masjidil Haram bersama-sama dalam kumpulan kami dengan dibimbing oleh seorang mutawif.

Dengan debaran dan penuh tanda tanya, aku hanya mengikut arahan suamiku untuk meletakkan kasut kami ke dalam beg plastik dan ditinggalkan di rak kasut di luar Babur Salam, pintu utama di tempat Saie. Melihatkan orang ramai yang sedang berjalan di kedua-dua lorong mengikut arus masing-masing dengan pakaian ihram mereka, rupa2nya itulah laluan antara Safa dan Marwah. Mereka melakukan saie, iaitu berjalan antara Safa dan Marwah sebanyak 7 kali ulang alik sebelum bertahallul ( bergunting ).

Mataku tiba2 terpukau pada sesuatu yang tersergam indah dan tampak keteguhannya berdiri di tengah2 ribuan manusia yang sedang mengelilinginya. Aku dan suamiku pun membaca doa yang disunatkan, apabila melihat Kaabah. Kami pun bersembahyang Isyak di atas Dataran dengan berkiblatkan Kaabah yang sebenar-benarnya, bukan gambar, bukan lukisan ataupun replika. Setelah selesai bersolat, kami pun berdoa. Ya ALLAH! Bercucuran air mataku mengalir tanpa kusedari. Seribu satu rasa keinsafan, rasa kerdilnya diri ini dan bersyukur yang amat sangat kerana diberi kesempatan untuk menjadi tetamu ALLAH di sini.

Seperti yang dijanjikan, rombongan kami pun berkumpul untuk melakukan tawaf. Kami wajib melakukan tawaf dalam keadaan berwuduk. Aku pun memaut tangan suamiku dengan berlapikkan kain telekung dan berjalan bersama-sama untuk melakukan tawaf, iaitu mengelilingi Kaabah mengikut arah anti-putaran jam sebanyak 7 kali. Sambil tawaf, kami membacakan doa/zikir yang disunatkan.

Selesai melakukan tawaf, aku dan suami pun melakukan solat sunat dua rakaat dan seterusnya kami momohon doa ke hadrat Illahi agar ibadat umrah kami diterima Allah Subhanawataala. Dalam perjalanan ke tempat saie di bukit Safa, kami sempat meneguk air zam zam yang disediakan. Suamiku menyarankan agar aku berihat sebentar sebelum melakukan saie memandangkan aku sedang berbadan dua pada ketika itu, namun aku tidak bersetuju. Kami pun terus menuju ke tempat saie untuk menyelesaikan ibadat umrah kami.

Semasa melakukan saie ini, kita tidak diwajibkan berwuduk, hukumnya sunat sahaja. Setelah memasang niat, kami memulakan perjalanan saie dengan melalui laluan sebelah kanan sambil membaca zikir dan doa yang disunatkan. Sampai saja di kawasan yang mempunyai lampu-lampu yang berwarna hijau, aku memberi isyarat kepada suami untuk berlari-lari anak. Ini dilakukan oleh muslimin, tapi bukan untuk muslimah. Aku hanya mempercepatkan langkahku agar dapat seiring dengannya.

Setelah selesai berulang-alik tujuh kali antara Safa dan Marwah, kami pun membaca doa sebelum melakukan tahallul. Suamiku meminta pertolongan seorang jemaah lelaki yang telah siap digunting rambutnya untuk mengguntingkan beberapa helai rambutnya. Barulah rambutku pula digunting beberapa helai oleh suamiku. Alhamdulillah... Selesailah sudah umrah ku yang pertama. Kami pun pulang semula ke hotel penginapan untuk berihat dan melelapkan mata.

Pagi esoknya, sebelum azan subuh yang pertama lagi, aku sudah tersedar dari tidurku. Aku pun mandi dan bersiap-siap untuk ke masjid. Oleh kerana aku berkongsi bilik dengan Mak Teh dan Mak Senah, seorang mantan jururawat, terpaksalah aku menunggu kedatangan suamiku ke bilik kami untuk bersama-sama ke Masjidil Haram. Di sini juga aku tidak lupa untuk meminum air zam zam dengan didahului dengan doa sebelum dan selepas selesai setiap solat lima waktu. Sambil menunggu suamiku melakukan tawaf sunat, aku pun membaca AlQuran.

Sebelum itu, kami telah berjanji untuk bersama-sama berdoa di tempat-tempat yang mustajab doa. Contohnya, di Hijr Ismail, di Multazam dan di bawah Saluran ( Pili ) Emas. Setelah suamiku selesai melakukan tawaf sunat, kami pun sama-sama melakukan solat sunat dhuha. Selepas itu, kami pun berjalan menuju Kaabah untuk melakukan solat sunat dan berdoa di Hijr Ismail. Oleh kerana terpandangkan jemaah wanita sedang beratur di sudut Hajar Aswad, aku pun meminta izin dari suamiku untuk bersama-sama dalam barisan itu. Teringin pula aku untuk mengucup Hajar Aswad jika diizinkan ALLAH Subhanawataala.

Namun, ketika hanya tinggal dua orang sahaja lagi di hadapan ku, satu kejadian yang telah melemahkan semangatku telah berlaku. Tiba2 sahaja berlaku tolak-menolak berserta jerit pekik daripada jemaah-jemaah di hadapan ku sehingga terburai tudung kepalanya sampai menampakkan kesemua rambutnya. Sambil meletakkan kedua2 tanganku di atas perutku bertujuan untuk melindungi kandunganku, aku keluar dari barisan itu lalu mendapatkan suamiku yang sedang menunggu di anak tangga menghala ke dataran. Tidak mengapalah, mungkin belum rezekiku lagi. Yang maha penting bagiku adalah amanah Allah yang sedang aku kandungkan ini. Subhanallah...

Hari-hari seterusnya, selepas solat subuh, aku dan suami melakukan umrah sunat beberapa kali. Setiap kali umrah, kami Miqat atau berniat ihram umrah di tempat yang berbeza, iaitu di Hudaibiyah yang lebih kurang 29 km dari Masjidil Haram dan esoknya pula di Ja'ranah yang jauhnya pula lebih kurang 22 km pula. Selain daripada itu, kami juga telah beberapa kali bermiqat di Tan'im yang lebih hampir, iaitu lebih kurang 5 km sahaja dari Masjidil Haram. Alhamdulillah, di Mekah pun aku juga dapat bersembahyang berjemaah bagi semua solat 5 waktu di Masidil Haram. ALLAH menjanjikan 100,000 pahala dibandingkan sembahyang berjemaah di masjid lain. Begitu juga dengan ibadah lain yang dilakukan di masjid ini.

Semasa berada di Mekah, rombongan kami dibawa ziarah ke Arafah, tempat untuk melaksanakan wukuf, iaitu salah satu rukun haji. Di sanalah terdapatnya Jabal Rahmah, sebuah bukit tempat Nabi Adam a.s. bertemu dengan isterinya Hawa setelah lama berpisah lantaran memakan buah larangan di syurga dahulu. Seterusnya, kami berziarah ke Mina yang mana dapat dilihat banyak khemah-khemah berwarna putih di sini. Para jemaah haji Mabit ( bermalam ) di khemah tersebut dan membuat lontaran di 3 Jamarat pada hari-hari Tasyriq ( semasa Hari Raya Haji ). Seterusnya kami dibawa menziarahi Jabal Nur ( Gua Hira' ) tempat Nabi Muhammad s.a.w. menerima wahyu yang pertama. Dari jauh kelihatan deretan manusia mendaki Jabal Nur untuk ke Gua Hira'. Salah satu tempat yang kami berpeluang berziarah ialah Jabal Thur. Di sinilah terdapat sebuah gua di mana Rasulullah s.a.w. bersembunyi bersama sahabatnya Abu Bakar al-Siddiq dalam perjalanan mereka untuk berhijrah dari Mekah ke Madinah. Tidak ketinggalan juga, kami ditunjukkan tapak rumah tempat kelahiran Nabi s.aw., iaitu di Syuib Ali. Di atas tapak ini telah dibina sebuah perpustakaan sekarang.

Alhamdulillah. Sekali lagi aku mengucap syukur kehadrat Illahi. Kali ini apabila kami diberitahu oleh ketua rombongan kami yang kami semua akan mula berpuasa pada hari esoknya. Jadi, setelah selesai solat isyak, aku pun turut sama bersolat tarawikh berjemaah di Masjidil Haram. Walaupun agak letih juga untuk habiskan 20 rakaat solat tarawikh yang disertakan bacaan AlQuran dari Juzuk 1 untuk malam pertama, aku gagahi juga diri ku untuk menyempurnakannya, diikuti oleh solat witir 3 rakaat.

Pada keesokan harinya, kami pun bangun lebih awal untuk bersahur dan kemudiannya bersiap-siap untuk bersolat subuh di masjid. Aku dan suamiku bercadang untuk melakukan umrah sunat pada hari itu. Walaupun dalam keadaan berpuasa, aku gagahi juga diri ini dengan dorongan suami untuk bersama-sama melakukan umrah memandangkan pahalanya yang sama seperti pahala melakukan ibadat haji. Dan lagi, esoknya pula rombongan kami akan bertolak pulang ke tanahair. Setelah selesai miqat di Tan'im, kami pun melakukan tawaf, kemudian saie dan selepas itu, bertahallul. Maka, selesailah ibadat umrah kami untuk kali ini.

Kami bercadang untuk berbuka di masjid dan pulang ke hotel penginapan selepas maghrib. Selepas itu, barulah kami ke masjid semula untuk bersolat Isyak diikuti solat Tarawikh dan Witir. Ketika berbuka puasa di masjid, dapat ku lihat betapa orang2 Arab yang agak berada ini membawa bekalan makanan dan minuman untuk dijamah bersama-sama jemaah lain. Bak kata pepatah, 'Hati gajah sama dilapah, hati kuman sama dicicah'. Sungguh pemurah mereka. Ramai jemaah yang bersedekahkan kurma dan minuman kepada kami semua. Setelah dikumpulkan kurma2 tersebut, agak banyak juga yang aku dapat. Rezeki jangan ditolak...

Esoknya setelah selesai solat subuh, kami pun melakukan Tawaf Wada' ( Tawaf Selamat Tinggal ). Tersentuh hati ku apabila membaca doa selepas selesai tawaf ini. Selepas itu, kami pun mendirikan Solat Sunat Tawaf dua rakaat. Semasa membacakan doa selepas solat ini, air mata ku mula mengalir hingga akhirnya aku menangis terisak-isak. Sungguh sayu dan sedih rasanya kerana terpaksa meninggalkan Kaabah untuk kembali kepada rutin dan tanggungjawab kami terhadap keluarga di tanahair. "Ya ALLAH. Janganlah dijadikan tawaf dan ziarahku ini sebagai kali yang penghabisan di Baitullah. Kami ingin menjadi tetamuMu lagi ke sini, ya ALLAH". Itulah doa dan harapan kami.

Dengan langkah yang longlai, kami pun pulang semula ke hotel penginapan untuk menguruskan beg dan barangan kami untuk dipunggah ke dalam bas yang telah sedia menunggu. Apabila selesai segala urusan, kami pun bertolak ke Jeddah. Di Jeddah, kami diberi peluang untuk ke kompleks membeli-belah selama 1 jam. Apa yang dapat kulihat di sini ialah kaum perempuannya yang berpakaian lebih moden dan berwarna-warni serta dilitupi dengan jubah hitam pada tubuh mereka berserta tudung kepala tanpa mengira bangsa dan agama.

Tiba waktu yang dijanjikan, kami pun berkumpul dan menaiki bas untuk ke Masjid Terapung bagi menunaikan Solat Jamak Zohor dan Asar sebelum ke lapangan terbang. Selesai urusan bagasi dan imigresen, kami pun bertolak pulang ke tanahair. Perjalanan selama 8 jam terasa singkat kerana aku sudah mula terbayangkan wajah anak-anak kesayanganku yang kurindui.

Sampai sahaja di KLIA, adik iparku telah sedia menunggu. Perjalanan 4 jam dari Sepang ke Batu Pahat, Johor pula terasa agak lama. Malah, apabila sampai sahaja ke rumah kami, puteri-puteri kesayanganku terus memelukku dan suamiku dengan rasa riang untuk melepaskan rindu mereka selama ini. Seolah-olah memaklumkan kepada kami agar jangan meninggalkan mereka lagi...

Hari berganti hari, minggu berganti minggu dan bulan berganti bulan. Aku dan suami terus diuji ALLAH subhanawataala. Ketika kandunganku masuk lapan bulan, ibuku yang tersayang telah pulang ke rahmatullah setelah 10 hari koma. Aku berpeluang untuk memasak dan menyuapkannya hidangan yang terakhir sebelum Allahyarhamah koma. Setiap hari aku dan suami pasti menziarahinya di wad ICU di HBP sehinggalah Allahyarham menghembuskan nafas yang terakhir. Sepanjang malam itu, aku dan kaum keluargaku bergilir-gilir membacakan Surah Yasin sehinggalah jenazahnya selamat dikebumikan di Tanah Perkuburan Bukit Cermai.

Sebulan selepas itu, kandunganku pun cukup 9 bulan 10 hari. Aku pun mengemaskan peralatanku dan pakaian bayi untuk dibawa ke HBP ketika aku ke sana untuk pemeriksaan kesihatan yang terakhir. Tarikh 23 Mei 2000 adalah tarikh aku dijangka melahirkan bayiku ini. Suamiku menunggu sehinggalah waktu melawat hampir tamat. Walaupun aku dah mula terasa sakit, bayiku masih belum mahu keluar. Sebelum pulang ke rumah untuk membersihkan diri, suamiku sempat meletakkan tangannya di atas perutku dan berkata, "Baby, dengar cakap Ayah dan Ibu, ya. Kesian, Ibu sakit. Keluarlah cepat". Aku hanya tersenyum saja walaupun dalam kesakitan...

Alhamdulillah. Selepas sahaja suamiku bertolak pulang ke rumah ibubapanya yang berhampiran dengan hospital, aku pun mula menunjukkan tanda-tanda akan bersalin. Rakan sekampungku, Ani adalah bidan yang mengetuai pasukan jururawat yang menyambut kelahiran anakku itu. Tiba-tiba aku terdengar jeritan kegembiraan dari Ani,"Nor, anak lelakilah! Alhamdulillah..." Hilang rasa sakit kerana bersalin. Hatiku melonjat mengucapkan kesyukuran kerana doaku dan suami di hadapan Kaabah ketika menunaikan umrah telah dimakbulkan ALLAH.

Apabila suamiku kembali semula ke hospital, beliau telah diberitahu yang aku telah selamat bersalin. Namun tidak diberitahu jantina bayi kami. Suamiku menjengukku dan bertanyakan keadaan aku dan bayi kami. Setelah aku memberitahu tentang kelahiran bayi lelaki kami, dapatku lihat riak wajahnya yang kegembiraan. Menitis juga airmata kesyukuran seorang ayah akhirnya. Sebenarnya, kami telah menunggu kelahiran anak lelaki selama 17 tahun! Apabila selesai mengazankan bayi kami, suamiku berkata,"Ibu, sebenarnya Ayah telah bernazar di hadapan Kaabah untuk membawa anak kita ini menunaikan umrah jika ianya lelaki. Alhamdulillah, doa kita dimakbulkan ALLAH." Aku hanya menganggukkan kepala tanda setuju.

Bersama putera kesayangan kami

"Ya ALLAH, aku bersyukur kehadrat Illahi kerana KAU telah memakbulkan doa kami suami isteri. Kami akan membawa anak lelaki kami ini ke rumahMu sebagai menunaikan nazar suamiku. Sesungguhnya Engkau Maha Mendengar dan Maha Adil. Ameen..."

7 comments:

Kembara Kelana said...

nice blog lila
lama tak dengar berita...semoga kau sehat dan juga selamat berpuasa lila

azie said...

lila...selamat berpuase..semoga bertambah sihat n ceria.....pengalaman at mekah memang tak dapat dilupakan selagi hayat dikandung badan..

norlilasamad said...

Salam Usop.
Terima kasih. Selamat berpuasa.
Moga sehat juga.

Salam Azie.
Selamat berpuasa. Semoga berbahagia dan sihat juga.

bong said...

Lila satu cerita yag baik dan cantik
Saya teringat semua tempat2 yg awak ceritakan
Rasa sangat rindu kat Kaabah
Saya menitiskan airmata teringt tu semua
Saya menunaikan haji pada 1999 bersama isteri dan 2 anak

nornilia said...

Selamat berpuasa buat Kak Lila n Family....tersentuh hati baca cite akak...akak doakan la saya berpeluang untuk pergi ke tanah suci plak...lagi satu....saya tak lupa open house umah akak yang ada char kuew tiow....tahun lepas akak x brape sihat...macam sekejapnya mase berlalu...da 2 tahun rupenye ingatan saya kat char kuew tiow tu..

norlilasamad said...

Salam Hj. Zaidi.
Alhamdulillah. Menunaikan haji bersama keluarga pastinya pengalaman yg menyeronokkan. Lama pulak tu...
Saya dan suami menunaikan haji pada awal tahun 2003. Anak2 ikut umrah saja pada 2005.

Salam Ailin.
Selamat berpuasa buat Ailin dan suami juga. Insyaallah Ailin, ALLAH akan menjemput kita menjadi tetamu ke rumahNYA jika kita selalu berdoa untuk ke sana. Kak Lila pun tolong doakan, ya...
Tokeh char kuew tiow tu dah tak niaga lagi. Tapi ada satu lagi yg sedap. Sederet dgn Pejabat Pos Pesta. Tapi, rasanya kat KL dan Putrajaya lagi banyak gerai char kuey tiow yg sedap2...

nornilia said...

Yang kedai Roza tu ke?saya pnah gi makan kt kedai tu....tapi sekali je...sbb.nye mase saya gi tu orang kedai tu membebel-bebel....reject

Kat sini ade banyak char ....yg banyak francais kat tempat saya ni... namanye char kue tiau botak...sbb tokeinya botak..hihi